Letter #57

Kantor Nielsen, Uncategorized

Amelia Kurniawan, Temen sekantor

Popular, Ganteng, Smart

Pertama kenal Ardha di kantor Nielsen. Gua sama Ardha ga beda jauh masuk Nielsenya, paling beda beberapa minggu. Ardha di mata gua adalah orang yg easy going banget, dia bisa dengan mudahnya bersosialisasi. Ardha juga seneng ngeceng2in orang, anaknya rame. Tiba2 dia resign dr nielsen dan gua jg ga pernah kontek2 sama dia lagi.

Ga lama eh ternyata dia balik lagi ke Nielsen. Namun kali ini Ardha sudah berbeda (tentunya in positive way).. Dia jauh lebih dewasa, makin wise juga dan lebih terlihat kebapakan (emang dah bapa2 jg sih).

Dan gua kebagian ampir setaun terakhir duduk di depan lu persis Dha. Menyaksikan muka serius lu pas kerja plus bonus muka super ga bisa diganggu klo lagi ribet bgt kerjaannya. Ngeliatin pas lu ngajarin anak buah lu dengan sabarnya. Juga ngedenger ketawa2 lu yang khas.

Ardha desk - Amelia Kurniawan

Ardha Desk

Well.. We miss u Dha..

Letters #56

Kantor Nielsen, Uncategorized

Nadia Hanif, temen sekantor Nielsen

Tinggi, putih, diem

Hi Mas,

Kalo yang mereka bilang itu benar, bahwa “restu manajer sama kayak restu orang tua”, gue harus sangat-sangat berterima kasih sama lo sih Mas. You’re I hoped the first few people that I will tell if I got this news.

Inget ga sih obrolan kita pas gue resign, tepat seminggu sebelom lo pergi selamanya, pas itu gue cerita, “Kalo dikasih kesempatan sih Mas, gue mau nyoba ngejar mimpi lama gue nih untuk membangun sistem kereta api di Indonesia”. Dan reaksi lo saat itu, lo sangat-sangat mendukung gue. “Ayo If, coba aja, ga banyak kali yang bisa berkarir di bidang ini”

And here I am less than 3 months after I left the office, I got an offer to work on railway company, DAMN!. Sesuatu yang aku pikir enggak pernah aku bisa dapatkan mengingat pengalaman kerja aku selama satu tahun ini adalah di bidang Market Research.

Everytime I doubted myself should I take the offer or not, gue selalu inget obrolan kita saat itu sih Mas. Makasih Mas udah merestui gue kala itu dan makasih pula sudah pernah jadi Manajer gue.

 

Letter #55

Kantor Nielsen, Uncategorized

Yudi Suryanata (Ibe), Nielsen

Apa adanya, konyol dan teman setia

Ardha itu beda umur lumayan jauh ama gua, tapi ya kalau lagi ngomongin tentang musik, beda tipis lah. Salah satu kegiatan kami kalau stress di kantor ya berkesenian, entah gitar2an, bikin panggung akustik amatir, ya kalau nggak sekedar pergi karaoke. Berhubung dia itu yg gua tau pernah punya band, kadang ya dia bilang mau solo karir krn bandnya bubar… ya gua gak mau kalah lah ya. Jadi cara gua ngebully Ardha ya melalui karaoke lagu2 lawas lah. Mulai karaoke saling nantangin satu sama lain utk nyanyi lagu2 beatles atau musik2 rock lawas biar Ardhanya mati kutulah. Tapi Ardha ya Ardha lah… kalau emang dasarnya suka musik ya pastinya jadi lawan yg tangguh. Paling banter ya ngalahin Ardha lewat beatles. Caranya ya masing2 dari kami milih lagu yg paling gak terkenal dan lawan hrs bisa nyanyiin lagunya ampe kelar… ya lumayan lah ketawa bareng kalau salah atau mandeg di tengah2 lagu… kali lain ya main bilyard dimana gua bisa menang sepenuhnya lawan Ardha, ya gak tau aja dia kalau gua latihan tiap minggu.. hahahaa.

Hari ini gua mungkin hanya bisa mengenang semua keceriaan kami itu. Tuhan memberikan cerita yang sampai kapanpun mungkin gak bisa gua mengerti. Yang gua tau, Tuhan memberikan cerita yang jauh lebih indah buat Ardha dari sekedar karaoke dan main bilyard atau nongkrong2 gak jelas bersama gua. Selamat jalan kawan, adik dan sahabat gua….

Letter #47

Kriminologi UI, Uncategorized

Three words about Ardha:

Kind, cool, and super talented

Dyana Savina Hutadjulu (Vina/Clanir), Kriminologi UI

Dha, thank you banget lo udah sempet bantu banyak buat proses launching album pertama Amazing in Bed, dari persiapan hingga hari H, ternyata dengan modal yang cukup sederhana kita bisa sukses merauk cukup banyak massa signifikan di acara itu. Ga mungkin bisa selancar itu juga kalo ga ada bantuan besar dari elo dan anak2 krim 2004 lainnya.

Gue juga seneng banget udah sempet jadi manajer Band elo (DELAY MONDAY) walau cuman sebentar *hehe*. Tapi yang paling berkesan buat gue adalah pelibatan gue dalam lagunya Delay Monday, berjudul: 2012.

 

24218_359053967823_7314819_n - Dyana Savina Hutadjulu133833_431983727823_5645187_o - Dyana Savina Hutadjulu

Terima kasih banget udah kasih kepercayaan, kesempatan, dan ruang buat gue rusuhin lagu lo dan anak-anak DM, sempet manggung gila bbrp kali pulak. XD

Yang pasti, pertemanan kita unik banget ya, dha! Dari lo adalah adeknya temen baik gue di SMA (Chica), lo jadi junior gue di Krim UI, terus sempet jadi temen persemusikan (band2an dan nonton band2an)!

 

Sedih banget mengetahui bahwa lo udah ga ada! Sedih banget bahwa kita juga udah lama ya ga hangout, terus tau-tau lo udah pergi.

Semoga lo tenang ya dha, di sana! Semoga lo sekarang sudah berada di tempat terbaik di sisi Allah swt.

Al-fatihah.

Letter #39

Kantor BAT, Uncategorized

Three words about Ardha:

Murah senyum, baik dan sangat ramah

Henry Kuntoro, temen di Bentoel/ BAT

Waktu main basket di Senayan dan futsal bareng di Kemang waktu masih sama2 di Bentoel..asik buat diajak ngobrol dan bercanda, temen ga neko2… Gw pribadi sangat kehilangan Ardha yg sangat ramah kalau ketemu. Pernah bertemu Ardha sebelum saya pindah, dan tidak berubah.

Letter #38

Kriminologi UI, Uncategorized

Three words about Ardha:

Humble, Friendly & Encourage

Yohanes Eko Wahyu Setiawan, Kriminologi UI.

Bang Ardha adalah senior saya di Kriminologi UI. Ketika pertama kenal sosok Bang Ardha, dia salah satu senior Kriminologi 2014 yang berkarakter “Good Cop” menurut saya, diantara rekan-rekan seangkatannya yg punya julukan angkatan “TENGIL”.

Hal yg paling berkesan bagi saya ketika Bang Ardha masih sama-sama di kampus adalah kehandalannya menjadi holding midfielder semasa membela timnas sepakbola Ikatan Keluarga Kriminologi.

Suatu ketika kita pernah tidak sengaja sama-sama menunggu bus AC 84 jurusan Pulogadung – Depok di lampu merah Golf Rawamangun. Saat itu Bang Ardha sepertinya ada jadwal pagi bimbingan skripsi dan saat itu saya masih mahasiswa tingkat pertama. Satu pesan yang saya ingat dari Bang Ardha saat itu, “Lu nanti kalau udah mau nyusun skripsi dan butuh literatur langka minta aja sama senior-senior Krim. Jurusan kita kan dikit, pasti senior-senior mau bantu.”

Itu cerita saya tentang Bang Ardha. Selamat jalan Bang, bangga punya senior seperti Bang Ardha.

Letter #34

Kriminologi UI, Uncategorized

Three words about Ardha:

Delay, Monday, Radiohead

Aneth, Kriminologi UI.

Gue kenal Ardha di Krim UI, kebetulan dia ini kaka ganteng yang ospek angkatan gue. Beberapa taun kemudian sempat main2 bareng di Delay Monday. Ardha suka malu2 gitu kalo lagi manggung haha dan pernah pas manggung di Hardrock, waktu bawain Mr Brightside nya The Killers ada penonton cewe heboh sampe akhirnya Ardha nunjuk cewe itu di arah penonton hehe cie mas ganteng. Pokonya jaman dulu lo eksis banget ya Dha di FISIP, ada acara apa juga pasti Delay Monday diundang manggung :p

Screenshot_20180531-122117 - Janeth Octaviani-2

Kaget banget waktu denger kabar Ardha berpulang, gue langsung tlp Japra (Fajar) untuk
konfirmasi dan akhirnya mewek2 bentar di telepon. Terakhir kali liat Ardha sekitar 3 tahun lalu di Nielsen, sayang banget gue ga naik lift bareng dia.

Rest in Peace ya Dha, you will always be remembered :’)